Malay

6 Tips Nak Bagi Bos Sayang

Apa yang bakal dikongsikan di bawah ini adalah 6 tips bagaimana nak memenangi hati majikan.

6 Tips Nak Bagi Bos Sayang

Tips ini jika diikuti, anda akan berpotensi jadi aset utama, ‘strong player’ bagi syarikat. Ini adalah berdasarkan pengalaman lebih 20 tahun berada di dalam alam pekerjaan dan pernah merasai bagaimana bermula dari bawah.

Baru-baru ini kedengaran semula topik perihal gaji minimum diperkatakan. Ramai terutama graduan tak puas hati dengan polisi gaji minimum yang ditetapkan kerajaan.

Gaji RM1,200 sebulan? Mana cukup!

Nak makan apa kat KL kalau gaji RM1,200 ni?

Bos beli kereta baru boleh, nak mintak naik gaji bukan main susah!

Banyak lagilah komen dan rungutan.

Tidak ingin memenangkan sesiapa, tapi apa yang bakal dikongsikan dibawah ini adalah 6 tips bagaimana nak memenangi hati majikan. Tips ini jika diikuti, anda akan berpotensi jadi aset utama, ‘strong player’ bagi syarikat. Ini adalah berdasarkan pengalaman lebih 20 tahun berada di dalam alam pekerjaan dan pernah merasai bagaimana bermula dari bawah.

1. Ada ‘Sense of Urgency’

Orang yang ada sense of urgency ini biasanya proaktif. Proaktif sebab semua benda dirasakan urgent. Bila proaktif, pengurusan masa itu biasanya baik. Tau urus masa, kerja. Mungkin siap adakan deadline juga. Yang terpenting sekali, bukan jenis tunggu kena ketuk baru jalan.

Sebenarnya kadang-kala tak faham juga, ramai tak suka dimicro manage, tapi ramai yang tunggu diketuk, disuruh, baru nak jalan.

2. Fokus dan ‘Resourceful’

Kena fahamkan dan kemudian fokus pada tujuan dan objektif. Sentiasa kena tahu bagaimana cara untuk capai tujuan sesuatu tugasan, mahupun objektif bekerja. Tahu apa yang kena ada.

Jika ada sesetengah sumber itu tak dapat lagi, kenalah cari dan adakan. Ini maksud resourceful. Masalah yang bakal berlaku jika kita tidak ada kefahaman, tidak fokus dan tidak tahu apa yang ingin dicari ialah, kita mudah untuk lari dari tanggungjawab.

Kalau ditanya, semua kata tak tahu. Yang lebih teruk lagi, kalau berlaku kesalahan, petik nama dan salahkan orang lain pula. Lagi satu masalah yang boleh timbul, ada yang jenis tak habis minta maaf berulang-ulang kali. Sori..sori..sori. Ini pun sebenarnya bukanlah bagus sangat. Ia sekadar mengurangkan impak negatif saja, tapi bukan boleh bantu selesaikan isu.

3. ‘Take Ownership’

Ini lebih kurang macam ada ‘sense of belonging’. Bila terima tugasan, jangan anggap task itu hanya sekadar tugasan. Habis kerja siap je dah rilek, tunggu saja tugasan lain. Cubalah kita rajinkan diri dan ambil inisiatif untuk lihat dan bantu syarikat capai sasaran yg lebih besar. Jangan duduk tunggu saja.

Biasakan juga tanya pada diri sendiri, what else can I contribute to the company? Apa lagi saya boleh sumbangkan pada syarikat? Bila selalu tanyakan soalan sebegini, ia memupuk sikan suka bantu perbaiki proses kerja dan selesaikan isu yang ada.

4. Ambil Berat Pada Bisnes Syarikat & Pasukan

Jika kita cuma habis dan luangkan masa sekadar siapkan tugas sendiri, tanpa ambil tahu perkembangan sekeliling, rugi sebenarnya. Sebab kita menjadikan skop dan sudut pandang kita kecil. Jadi mulakan dengan ambil tahu dalam sedikit tentang syarikat. Juga kena ambil berat dengan rakan-rakan sekerja yang lain. Sebenarnya, dalam perniagaan, tak kira syarikat itu kecil atau besar, banyak perkara yang terjadi. Banyak juga peluang untuk belajar dan tambah skil boleh diperoleh.

Ambil berat, ambil tahu, banyakkan bertanya, terutama jika berkaitan dengan kerja.

5. ‘Over Communicate’

Ini adalah ciri yang agak susah nak jumpa. Lebih ramai yang jenis ada masalah diam dan berat mulut. Semuanya diam. Ada rasa benda tak betul diam. Tak faham diam. Ada rasa benda makin lembab, tak ikut perancangan pun, diam jugak. Masalah selalu terjadi sebab bila nak tegur ke push orang, rasa serba salah. Kemudian risau takut dituduh suka bodek, atau kena kutuk.

Di zaman yang mana banyak kerja dibuat secara ‘remote’, over communicate ini sudah menjadi satu ciri yang agak penting dalam memastikan komunikasi terus berjalan dengan baik.

Bila kerja tak jalan, target tak capai, ia akan terus berlarutan secara negatif. Boleh jadi sebab kita diam, syarikat tak dapat beroperasi dengan baik, tak untung. Kalau tak untung, macam mana nak naik gaji, naik pangkat?

Jadi bagaimana? Jika nampak ada yang tak kena, cuba cari jalan untuk utarakan persoalan dan beri sudut pandang yang bersesuaian. Biasanya tak perlu meleret, ringkas dan padat. Tapi perlu juga diingat, lontaran pandangan, pertanyaan dan solusi ini berbeza dari rungutan atau ‘komplen’. Kalau selalu komplen itu ini tapi tak bagi cadangan pun tak guna juga. Lagi teruk kalau dah komplen pada majikan, majikan dah berikan cadangan dan solusi, tidak diikut.

Ini bukanlah jenis Over Communicate yang diingini. Ini dah jadi tukang komplen namanya. Kiranya perlu tahu juga bila masa sesuai dan bagaimana untuk ‘over communicate’ ini.

6. Sentiasa Bersedia

Bersedia! Kalau ada nmpak peluang, rebutlah untuk tonjolkan value kita. Jika syarikat ada hadapi masalah, bersedia dengan cadangan solusi atau bantu syarikat di mana sesuai. Tawarkan diri bantu syarikat dan beri ‘extra’ dari sepatutnya. Biasanya ini akan bergabung sekali dengan tips yang no.3 di atas.

Semua tips di atas ini adalah perkara yang kita sebagai pekerja boleh kawal. Banyak perkara berkaitan polisi dan gaji ini di bawah kawalan pihak lain. Jadi baik kita fokus dan ubah perkara yang kita boleh kawal dulu.

Apapun, bab kerja dan gaji ni, jika tidak suka, rasa diperas tenaga tanpa upah patut, usahakanlah pilihan lain. Kalau dah dapat majikan yang baik dan adil tu, kerjalah elok-elok. Jangan ambil ringan tugasan atau ambil kesempatan atas kebaikan majikan dengan mencuri masa. Curi masa itu yg kadang buat rezeki sentiasa ketidakcukupan tu tanpa disedari.

Selamat berkerjalah. Dapat bekerja ini bagus. Gaji banyak atau sikit mana pun, bersyukur dulu. Kemudian tengok cermin, baiki diri mana perlu. Kalau baru habis belajar, niatkan untuk timba pengalaman dahulu. Tak sesuai di sini, carilah di sana atau di mana2. Kita bukannya pokok, cubalah bergerak.

Jika dapat majikan tak adil, banyak lagi sebenarnya majikan yang mencari pekerja yang ada kualiti sebegini. Di mana anda nak capai dan tuju, itu yang penting. Anggap saja ini semua proses untuk jadikan diri lebih baik.